Thursday, January 15, 2015

Track 71 - Router Art Project


Dinamika seni rupa kontemporer Indonesia yang diyakini sebagai bagian dari praktek kebudayaan, telah menggulirkan upaya-upaya untuk mencari dan membangun posisi dan relasi antara proses artistik dan proses sosial, melalui berbagai macam perluasan arena eksperimentasi artistik dengan membentuk jaringan-jaringan penghubung ke medan sosial budaya yang lainnya. Namun, proses perluasan arena tersebut tidak bisa dimaknai sekedar sebagai kejadian perluasan ladang pencarian sumber-sumber gagasan, melainkan terjadinya rekonstruksi medan (baik di dalam medan sosial kesenian itu sendiri maupun medan sosial yang lebih luas), dari relasi-relasi arena-arena lokal menuju ke arena global. Di arena baru itulah, seniman harus mengalami interaksi, distribusi, dan transaksi material dan ideologi dengan hal-hal di luar area otonomnya. Seniman sebagai subjek pun dihadapkan pada realita majemuk nan kompleks. Bidang telaah yang begitu luas, menjanjikan kesejahteraan bagi proses pembangunan gagasan dan produktifitas kekaryaan bagi seniman. Berdasarkan pada pembacaan tersebut Rumah Seni Cemeti menggagas Router Art Project.


Router Art Project adalah perangkat kerja yang beroperasi di jaringan artistik, yang memfasilitasi penjelajahan batas-batas antar berbagai disiplin seni (seni rupa, seni pertunjukan, film, musik, video, dsb) dan lebih jauh lagi merambah ke medan gagasan yang lebih luas. Terjadinya sinergi dan atau tegangan yang terjadi di dalam level gagasan, diyakini akan membawa perspektif dan temuan-temuan baru yang akan mempengaruhi praktek kerja artistik para seniman partisipan.





Router Art Project melibatkan 5 (lima) seniman dari berbagai macam disiplin seni, yang 
diseleksi oleh Rumah Seni Cemeti.Terpilihlah Akiq AW (fotografi & video), Doni Maulistya (fotografi, video dan instalasi), Natasha Gabriella Tontey (grafis, instalasi, video), Otniel Tasman (tari dan penata tari) dan Ratu R. Saraswati (cetak grafis dan performance)


Proyek seni ini akan dilaksanakan melalui tiga tahap, (1) Kelima seniman partisipan didampingi oleh Rumah Seni Cemeti akan dipertemukan di level gagasan dalam bentuk interaksi organik, dimana berbagai macam platform dialog interaksi dan cara-cara penggalian gagasan akan dibangun sesuai dengan kebutuhan tiap-tiap seniman, (2) Setelah melakukan pertukaran dan penjelajahan, para seniman partisipan didorong dan difasilitasi untuk menyusun dan mewujudkan gagasan-gagasannya ke dalam praktek kerja penciptaan, baik secara individu maupun kolaboratif, (3) Seniman partisipan didorong untuk menemukan format presentasi dalam berbagai macam bentuk yang kreatif dan inovatif (open studio, pameran, pertunjukan, diskusi, performance, dsb).





















Thursday, November 27, 2014

Thursday, May 22, 2014

Track 69 - Yogyakarta Now










   

"Tumbuhlah besar dan akan ku buat engkau penuh sesak" kata mas Jhon seorang pedagang rokok keliling.




Friday, March 28, 2014

Track 68 - Kids and Arts

 photo DM_Art_VS_Kidos_001.jpg

ART  V.S.  KIDOS

 photo DM_Art_VS_Kidos_002.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_003.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_004.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_005.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_006.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_007.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_008.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_009.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_010.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_011.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_012.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_013.jpg

 photo DM_20140322_3251.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_014.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_015.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_016.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_017.jpg

 photo DM_Art_VS_Kidos_018.jpg